Tipologi Penafsiran Menurut Ignaz Goldziher

Orientalis pun memiliki peran andil dalam khazanah keilmuan Islam (timur), salah satunya Ignaz Goldziher


Setiap kali mendengar kata Orientalisme acapkali menjadi istilah yang menakutkan dan sinis bagi orang-orang muslim pada umumnya, hal ini dikarenakan mereka belum membuka pikiran dengan hal-hal yang berbau non-muslim. Di samping memang kebanyakan para sarjana Orientalisme awal yang mengkaji keilmuan Islam dalam hal ini Al-Qur’an yang menjadi objeknya, semata-mata hanya mendiskreditkan dan menghegemoni dunia Islam. Sehingga tidak salah umat Islam masih dihantui dengan hal tersebut, dan sampai saat ini masih ada sebagian muslim yang memiliki pemikiran yang ekslusif terhadap hal yang berbau orientalis ataupun non-muslim.

Terlepas dari anggapan miring tersebut, Orientalis pun memiliki peran andil dalam khazanah keilmuan Islam (timur), karena beberapa dari karya dan kajian mereka ada sebagian dari mereka mengkaji Islam memang murni sifatnya objektif, hal tersebut dapat dilihat melalui beberapa karya yang mereka gaungkan, salah satunya adalah Ignaz Goldziher, ia merupakan salah satu orientalis yang fokus dalam studi Al-Qur’an, khususnya dalam bidang tafsir dan Qira’at, di samping sebagai dedengkot orientalis yang mengkaji religiusitas Islam.(Badawi, 2003: 128)

Pemikirannya tentang kedua hal tersebut dituangkan dalam karyanya “Die Richtungen der Islamischen Koranauslegung”, yang diterjemahkan ke dalam Bahasa Arab dengan judul Madzahib at-Tafsiral-Islami oleh Ali Hasan Abdul Qadir (1955), kemudian di tahqiq (diedit) oleh Abdul Halim Najjar. Nampaknya term yang digunakan Goldziher Madzahib Tafsir masih terbilang baru dalam khazanah ilmu Tafsir. Sebuah istilah yang berusaha memotret kecenderungan dan model pendekatan para mufassir dalam menulis kitab tafsir.

Pada esai kali ini saya akan memaparkan pendapat Ignaz Goldziher mengenai tipologi penafsiran, kita ketahui bahwa ia mengistilahkannya dengan “mazhab-mazhab” penafsiran (Mazahib at-Tafsir). Dalam tradisi Islam ada dua tipologi penafsiran yaitu: Tafsir Bi al-Ma’tsur dan bi Ar-Ra’yi.

Hal tersebut muncul karena bersinggungan dengan tradisi sejarah klasik aktivitas penafsiran terhadap Al-Qur’an mulai pada masa Nabi masih hidup sebagai otoritas pertama sumber penafsiran hingga setelah wafatnya Nabi. Karena itu penulis bisa mengatakan bahwa tafsir dalam khazanah intelektual Islam tidak dapat dilepaskan dari tujuan, kepentingan dan tendensi tertentu sehingga muncul berbagai penafsiran yang pernah berkembang dimulai dari wafatnya Nabi Muhammad Saw.

Di samping itu, Al-Qur’an juga merupakan objek kajian sendiri memang sangat terbuka untuk ditafsirkan (multi-interpretable), karena hal itu seakan ada celah bagi para mufassir yang memiliki keahlian dalam bidangnya sendiri untuk menafsirkan Al-Qur’an, kadang juga seorang mufassir terpengaruh oleh sosio-kultural bahkan sosio-politik yang ia hadapi pada masanya, sehingga tidak aneh lagi produk penafsiran muncul sangat beragam meskipun objek kajiannya tunggal.

Menurut Ignaz Goldziher sendiri, bahwa munculnya corak-corak penafsiran memiliki beberapa versi, sesuai dengann bukunya yang sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, bahwa secara umum Ignaz membagi tipologi dan perkembangan penafsiran menjadi tiga sejarah:

1. Tafsir pada masa mazhab-mazhab yang berpijak pada riwayat / Bil Ma’tsur 

Disini Ignaz Goldziher secara eksplisit membatasi Tafsir bi al-Ma’tsur hanyalah tafsir pada masa Nabi dan masa Sahabat. Hal ini sepaham dengan apa yang disampaikan oleh al-Zarqani yang membatasi pada tafsir yang diberikan oleh ayat-ayat Al-Qur’an, Sunnah dan para Sahabat.

Namun sebagian ulama tidak sepakat dengan batasan tersebut. (Baidan, 2002: 42) Pada masa ini perbedaan bacaan sangat banyak bermunculan. Munculnya perdebatan seputar bacaan Al-Qur’an pada masa ini menurut Ignaz Goldziher tidak lain merupakan usaha untuk menjaga, melestarikan dan menegakkan kitab suci ini. Ragam bacaan mencerminkan usaha untuk menafsirkan firman Tuhan, karena pada tahap selanjutnya memiliki implikasi yang sangat jauh dalam memahami dan memaknai teks Al-Qur’an.

2. Tafsir pada masa perkembangan ahl ra’yi, yang meliputi aliran akidah (teologis), aliran tasawwuf dan aliran politik keagamaan (sekte keagamaan).

Menurut Ignaz pada masa ini penafsiran hanya berkutat pada permasalahan teologis yang sebelumnya masih berpegang pada riwayat dari Nabi Muhammad Saw. Dalam pandangannya pada generasi terdahulu telah terjadi perpecahan dalam tafsir al-Qur’an bi al-Ma’tsur. Perpecahan ini pada awalnya tidak dimaksudkan agar penafsiran mereka menyimpang dari karakter riwayatdan naql.

Perpecahan ini pertama kali terjadi dari kaum rasionalis yaitu sekelompok orang pemeluk suatu mazhab keagamaan yang hendak menafikan segala bentuk konsepsi seorang muslim dalam keyakinannya tentang uluhiyah (ketuhanan), baik itu hakikatnya atau tatanan ketuhanan lainnya, dan semua hal yang menyingkirkan peran akal.

Karena kalau tidak demikian, maka posisi ketuhanan akan turun drastis sampai pada wilayah material yang sangat tidak layak. Kelompok ini juga berusaha menghilangkan semua ikhtiar yang bertentangan dengan tuntutan hikmah dan keadilan. (Goldziher, 2006:129). Tentu dapat ditebak bahwa kelompok ini adalah adalah kaum Mu’tazilah.

3. Tafsir Era Kebangkitan Islam atau pada masa perkembangan kebudayaan/keilmuan Islam yang ditandai dengan timbulnya pemikiran baru dalam keislaman.

Menurut kacamata Ignaz Goldziher, permasalahan antara kebudayaan dan Islam merupakan permasalahan yang bertolak belakang, dan jawaban dari keduanya sudah diupayakan sejak lama oleh kebanyakan tradisi keilmuan yang beragam dalam dunia Islam, baik secara teoritis maupan ilmiah. Islam selama ini tidak dianggap sebagai ajaran yang mengabaikan tujuan dasar untuk kemajuan rasional dan kemajuan sosial, kecuali disebabkan karena adanya pengaruh keagamaan yang keliru dan bentuk-bentuk penafsiran yang salah dari para ulama mutakhir. (Goldziher, 2006:380)

Oleh karena itu jika sekilas kita bandingkan dengan tradisi pemahaman aliran penafsiran Al-Qur’an dalam studi Islam, tentu sekilas hampir sama, hanya saja ignaz Goldziher menambahkan satu aliran tafsir di mana tafsir tersebut mengakomodir pemikiran-pemikiran baru dengan melihat bagaimana sisi interaksi Al-Qur’an seiring dengan perkembangan zamannya. Dalam bukunya beberapa tokoh yang memiliki aliran baru dalam penafsiran yakni Ahmad Khan, Al-Afghani, Rasyid Ridha dan Muhammad Abduh.

What's Your Reaction?

Sedih Sedih
0
Sedih
Cakep Cakep
2
Cakep
Kesal Kesal
0
Kesal
Tidak Suka Tidak Suka
0
Tidak Suka
Suka Suka
6
Suka
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Wooow Wooow
3
Wooow
Keren Keren
4
Keren
Terkejut Terkejut
1
Terkejut
Andy Rosyidin

Master

Andy Rosyidin adalah alumnus MIN 5 Buleleng, MTsN Patas, MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo Program Keagamaan angkatan 21(el-fuady) dan saat ini tengah menempuh S1 di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, Jurusan Ilmu Al-Quran dan Tafsir. Penulis asal Penyabangan, Gerokgak, Buleleng, Bali ini adalah mahasiswa yang sering bergelut dengan dunia kepenulisan terutama Essay dan Paper. Saat ini menetap di Ponpes LSQ Ar-Rahmah Bantul Yogyakarta. Bisa dihubungi melalui Email: [email protected] dan No Hp: 081238128430

Comments 0

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

BACA JUGA

TULISAN LAIN DI Ulasan

REKOMENDASI

Choose A Format
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals