Amalan Utama di Bulan Dzulhijjah

“Barang siapa yang memiliki kemampuan untuk berkurban, namun dia enggan berkurban, maka jangan sekali-kali mendekati tempat sholatku" (Imam Ahmad & Al-Hakim)


hipwee.com

Bulan Dzulhijjah termasuk salah satu bulan yang mulia, alasannya karena bulan tersebut sebagai puncak pelaksanaan haji, yaitu wukuf pada tanggal 9 Dzulhijjah, di Arafah. Nabi saw bersabda “alhajjuarafah. Artinya, haji itu inti rukunnya adalah wukuf di Arafah. (HR Bukhari.) Al-Quran juga menyebut bulan Dzulhijjah sebagai salah satu asyhurunma’lumat, yakni bulan-bulan yang diketahui  sebagai bulan pelaksanaan ibadah haji sebagaimana Q.S. Al-Baqarah: 197.

Oleh sebab itu, sebagai muslim/muslimah, kita perlu memperhatikan dan mengamalkan amalan-amalan yang utama di bulan tersebut. Nah, di antara amalan utama di bulan Dzulhijjah adalah:

1. Berangkat Haji. Haji adalah merupakan salah satu rukun Islam yang wajib dilaksanakan bagi yang sudah mampu. Allah Swt berfirman,

Dan wajib karena Allah Swt bagi yang sudah mampu jalannya untuk menunaikan ibadah  haji ke Baitullah...”(Q.S. Ali Imran: 97). Orang Jawa menyebutnya dengan istilah munggah kaji (naik haji)Ini artinya bahwa orang yang dengan tulus berangkat haji karena Allah, pasti akan dinaikkan derajatnya. Bukankah orang yang berhaji adalah dluyuf al-rahman (tamu-tamu Allah yang Maha Pengasih). Jika saja para tamu tersebut berlaku sopan dan beradab ketika bertamu, niscaya tuan rumahnya akan memuliakannya. Di antara cara menuliskannya adalah dengan diampuni dosa-dosanya, dikabulkan doa-doanya, serta dimasukkan ke dalam surga.

Haji yang mabrur tidak ada balasan lain kecuali surga.” Demikian hadis Nabi saw riwayat Bukhari dan Muslim. Untuk itu, jika kita sudah nawaitu berniat untuk berangkat haji, jangan lagi ditunda- tunda, sebab kita  tidak tahu sampai kapan umur kita. Kita juga tidak tahu apakah dengan menunda- nunda haji, kesehatan dan kesempatan masih diberikan kepada kita? Sebaliknya, dengan tekad dan niat yang kuat. Allah akan memampukan orang-orang yang dipanggil. Allah belum tentu memanggil orang-orang yang mampu,tapi memampukan orang orang yang dipanggil-Nya.

2. Puasa Arafah. Amalan utama kedua adalah berpuasa sunnah tanggal 9 Dzulhijjah bagi kita yang sedang tidak berhaji.  Hukumnya adalah sunnah muakkadah (sunnah yang sangat dianjurkan). Lalu apa fadhilahnya? Dari Aisyah, Rasulullah  saw pernah ditanya tentang keutamaan puasa Arafah. Beliau menjawab, “Bahwa dengan puasa Arafah, Allah Swt akan mengampuni dosa-dosa kecil seseorang, setahun yang lalu dan setahun yang akan datang. (HR. Imam Ahmad dan Tirmidzi).

Hadis tersebut menunjukkan betapa rahmat Allah Swt akan terbuka bagi orang-orang yang meluangkan waktunya untuk berpuasa sunah Arafah. Namun, ini tidak berarti lalu seseorang boleh bermaksiat semaunya, mentang-mentang sudah mendapat ampunan Allah Swt.  Tidak, sekali-kali tidak demikian. Semakin seseorang  mendapat  ampunan, tentunya ia akan semakin  bisa menjaga maksiat dan dosa. Sebab dalam teori sufi dikatakan bahwa kebaikan yang kita kerjakan,  akan memunculkan nilai kebaikan yang baru. Itulah efek domino yang positif  dari amal salih. Demikian pula sebaliknya, kemaksiatan yang dikerjakan seseorang juga  cenderung akan melahirkan kemaksiatan baru. Walhasil,  puasa akan mampu menghapus dosa,  atas rahmat Allah Swt.

3. Menyembelih Kurban. Amalan utama di bulan Dzulahijjah ini, terutama di hari nahr yakni tanggal 10 Dzulhijjah setelah sholat Idul Adha adalah berqurban. Nabi saw bersabada, “Tidak ada amalan seorang Bani Adam di hari nahr (tanggal 10 Dzulhijjah)  yang lebih Allah cintai ketimbang mengalirkan darah (menyembelih kurban). Kelak di hari kiamat, hewan kurban tersebut akan didatangkan lengkap dengan tanduk, bulu, dan kukunya (HR. Tirmidzi dan Ibn Majah). Sebagian ulama menjelaskan bahwa kelak binatang tersebut akan menjadi tunggangan kendaraan yang  akan melancarkan proses  perjalanan panjang di hari kiamat nanti.  Oleh sebab itu,  jangan pelit untuk berkurban,  jika kita mampu. Hal itu sebagai ungkapan syukur kita kepada Allah Swt,  sekaligus sebagai bentuk kepedulian sosial,  yakni berbagi daging kurban untuk fakir miskin dan orang orang sekitar kita.

Nabi saw pernah memberikan warning peringatan keras kepada kita dengan mengatakan: “Barang siapa yang memiliki kemampuan untuk berkurban, namun dia tidak mau berkurban, maka jangan sekalikali  mendekati tempat sholatku. (HR. Imam Ahmad dan Al-Hakim).

Imam Abu Hanifah berpendapat berdasar hadis  tersebut hukum berkurban wajib. Sementara,  menurut sebagian pensyarah hadis, merupakan kritik tajam, bahwa seolah-olah shalat kita dengan sujud dan rujuk saja tidak cukup, bahkan menjadi kurang bermakna, jika kita mampu berkurban,  tetapi enggan berkurban. Itu sebabnya, al-Quran menyertakan perintah shalat dengan perintah menyembelih hewan kurban. Fashalli li rabbika wanhar. Artinya, maka dirikanlah shalat karena rabbmu dan berkurbanlah. (Q.S. Al-Kautsar: 2-3).

 

What's Your Reaction?

Sedih Sedih
0
Sedih
Cakep Cakep
0
Cakep
Kesal Kesal
0
Kesal
Tidak Suka Tidak Suka
0
Tidak Suka
Suka Suka
4
Suka
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Wooow Wooow
1
Wooow
Keren Keren
1
Keren
Terkejut Terkejut
0
Terkejut
Abdul Mustaqim

Dr. H. Abdul Mustaqim, M.Ag. adalah Ketua Prodi Ilmu al-Qur’an dan Tafsir Fak. Ushuluddin dan Pemikiran Islam UIN Sunan Kalijaga dan Pengasuh Pesantren Mahasiswa LSQ (Lingkar Studi al-Qur’an) ar-Rohmah Yogyakarta.

Comments 0

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

BACA JUGA

TULISAN LAIN DI Ulasan

REKOMENDASI

Choose A Format
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals