Dari 99 SMS Haji Untuk Hati

Dalam haji semua orang sama. Tidak ada pembedaan berdasarkan ras, jenis kelamin ataupun status sosial. Semua adalah satu dan satu adalah semua.


radarlombok.co.id

Ibadah haji merupakan pengalaman beragama yang luar biasa dan sangat layak untuk diabadikan, baik dalam memori, maupun tulisan, gambar hidup (video) atau gambar mati (foto/lukisan). Bersama sahabat Ustadz Ir. H. Ibnu Sholeh, MM saya mencatat pengalaman haji pada tahun 2007/2008 dalam buku 99 SMS Haji untuk Hati (Jakarta: Zaman, 2009). Di antara sms-sms haji yang dimaksud adalah sebagai berikut.

Baca juga: Berhaji Di Era Digital

Pesan dari mimbar Jumat Masjidil Haram: Muslim niscaya menjunjung tinggi persaudaraan, tolong menolong, kesungguhan, dan taqwa. (QS al-Baqarah/2:284-286). labbaik allahuma labbaik….(14 Desember 2007, 13:36)

Thawaf adalah simbol gerak dan sa’i adalah simbol usaha. Mukmin akan terus hidup bila mau bergerak dan berusaha. (15 Desember 2007, 16:23)

Untuk menunaikan shalat arba’in di Masjid Nabawi haji singgah di Madinah sekurang-kurangnya delapan hari. Siapa yang telah menunaikan shalat arba’in niscaya dapat menunaikan shalat berjamaah di kampung halamannya. (16 Desember 2007, 15:40)

Haji adalah perjalanan untuk evaluasi diri yang memberikan berbagai manfaat duniawi dan ukhrawi. Haji adalah mudik ke rumah Allah swt. Allah bersaksi kepada para malaikat, bahwa Ia telah mengampuni para haji yang wuquf di Arafah. (17 Desember 2007, 18:18)

Di Tanah Suci, maupun di mana saja engkau berada, Allah tidak berada jauh darimu. Karena itu cobalah untuk menggapai-Nya. Allah lebih dekat kepada kita dibandingkan dengan kita kepada diri kita sendiri. (17 Desember 2007, 18:43)

Allah memilih orang-orang (para nabi, Ratu Saba`, Maryam) waktu (akhir malam, fajar), hari (Jumat, Senin, Kamis), bulan (puasa, haji), tempat (Makkah, Baitulmaqdis), bilangan (dzikir, shalat, puasa), bahasa (Arab) dengan segala hikmahnya. (17 Desember 2007, 19:53)

Jamaah haji bebas menunaikan ibadah shalat menurut pengetahuan atau aliran madzhab yang diikutinya, tanpa mengusik pihak lain yang menunaikan ibadah dengan cara-cara yang berbeda-beda. (20 Desember 2007, 06:15)

Labbaik Allahumma labbaik… Ya Allah aku mendengarkan panggilan-Mu, aku akan memenuhi seruan-Mu dalam al-Quran dan sunnah Nabi-Mu, menjalankan perintah, dan meninggalkan larangan-Mu kapan saja dan di mana pun aku berada. (20 Desember 2007, 06:28)

Di atas sana, di Gua Hira, Nabi Saw menyendiri, merenungkan umat dan mencari jalan keluar dari gaya hidup jahiliyah. Di sana Allah mengirim Jibril membawa amanat risalah untuk hamba pilihan-Nya. Sebagian jamaah haji sempat mengunjunginya. (20 Desember 2007, 06:15)

Haji itu mudah. Kegiatan yang dilakukan ialah ihram, wuquf di Arafah, thawaf ifadhah, sa’i dan tahalul. Ibadah haji adalah langkah maju “pembebasan diri” dari penghambaan kepada tuhan-tuhan palsu, menuju penghambaan kepada Tuhan Yang Sejati. (21 Desember 2007, 11:22)

Para haji berseri-seri wajah mereka, karena berada di sekitar rumah Allah, singgah berhari-hari di Serambi Surga. Siapa yang berhaji dan memaknai haji dengan benar maka surga adalah ganjarannya. (21 Desember 2007, 11:22)

Ibadah haji, sebagaimana ibadah-ibadah lain, merupakan ibadah yang diperuntukkan bagi kehidupan di dunia ini, agar kita dapat hidup sesuai dengan kehendak-Nya. (21 Desember 2007, 11:35)

Ibadah haji mendekatkan kita kepada Allah, mendekatkan rahmat, dan pengampunan-Nya, serta meredam panasnya dosa-dosa. Karunia-Nya melimpahkan kenikmatan dan kesyahduan bersama-Nya di Rumah Suci-Nya: Ka’bah. (21 Desember 2007, 12:22)

Ibadah haji adalah evolusi manusia menuju Allah. Ibadah haji mengandung pertunjukan tentang Masjidil Haram, Mas’a, Arafah, Muzdalifah dan Mina, dengan simbol-simbol Ka’bah, Shafa, Marwah dan upacara kurban. (21 Desember 2007, 12:22)

Dalam pergelaran haji engkau adalah aktor utamanya. Engkau berperan sebagai Ibrahim, Hajar dan Ismail. Setiap Muslim yang berhaji diajak untuk berpartisipasi dalam ‘pertujukan’ akbar ini. (21 Desember 2007, 14:29)

Dalam haji semua orang sama. Tidak ada pembedaan berdasarkan ras, jenis kelamin ataupun status sosial. Semua adalah satu dan satu adalah semua. (21 Desember 2007, 14:32)

Dalam haji si kecil datang menghadap Yang Maha Besar, si lemah datang kepada Yang Maha Kuat, si pendosa menghadap kepada Sang Maha Pengampun…menumpahkan segala asayang terpendam. Satu untuk semua dalam doa di hadapan-Nya. (21 Desember 2007, 14:36)

Tumpahan dan derai air mata hamba yang meledakkan rindu kepada Allah adalah pemandangan rutin setiap kali mengunjungi Ka’bah. Inikah yang membuat sumur Zamzam tak pernah kering mengobati dahaga jutaan umat dari waktu ke waktu? (21 Desember 2007, 14:51)

Allahu Akbar… inilah Ka’bah yang kita telah bertahun-tahun shalat menghadap ke arahnya, kini ia berdiri agung dan anggun di hadapan kita. Muslim dari seluruh dunia berjalan mengitari Rumah-Nya. (21 Desember 2007, 14:53)

Ka’bah, Masjidil Haram, Arafah dan lain-lain semula merupakan nama-nama yang hanya terbayang dalam angan-angan. Memimpikan pun aku tidak berani. Tapi kini semua itu adalah kenyataan. Ya Allah, tak ada yang mustahil bila Engkau kehendaki. (21 Desember 2007, 15:04)

Persiapan perjalanan ke Madinah Munawwarah menggugah kerinduan untuk ‘napak tilas’ hijrah Nabi Saw dari tanah kelahiran beliau yang dicintai menuju tempat yang direstui Allah untuk meraih masa depan yang lebih baik. (22 Desember 2007, 00:47)

Setiap jamaah haji disapa Allah Swt di Rumah-Nya dengan cara-cara tersendiri. Setiap haji mempunyai pengalaman emosional, intelektual, ritual, spiritual, dan sosial sendiri-sendiri. Masing-masing mendapat sambutan menurut kehendak-Nya. (22 Desember 2007, 01:41)

Ketika di Raudhah rasanya seperti ada yang mempersilakan saya shalat di situ dan berdoa dalam waktu cukup lama. Di sana aku berdoa, ”Ya Allah, mudahkanlah jalan bagi kami untuk meneruskan risalahNabi-Mu.” (23 Desember 2007, 10:00)

Perjalanan panjang Madinah-Makkah menghadirkan bayangan perjalanan hijrah yang ditempuh Nabi Saw dan para sahabat beliau yang mulia. Kami cukup menempuhnya kurang dari 7 jam, sedangkan baginda Rasul tidak kurang dari 7 hari. (23 Desember 2007, 18:23)

Cara jamaah haji mengungkapkan kerinduan kepada Nabi saw bermacam-macam. Ada yang membacakan shalawat, mengusap-usap pintu makam beliau, menyelipkan amplop surat dan foto ke dalam makam, dan mengambil gambar dengan kamera. (24 Desember 2007, 20:16)

Ibadah haji membukakan kepada Muslim cakrawala baru yang terang dan jalan bebas hambatan untuk berhijrah menuju Allah Yang Maha Kuasa. (24 Desember 2007, 21:25)

Para haji yang datang ke Tanah Suci membawa bahasadaerahnya sendiri dan Allah niscaya mendengarkan seruan hamba-hamba-Nya, dalam bahasa apa pun Muslim berdoa. (24 Desember 2007, 06:43)

Lafal adzan dan iqamah adalah ungkapan yang paling familiar bagi jamaah haji di Tanah Suci, sedangkan di jalan-jalan mereka selalu mendengar sopir angkot atau kernet yang berteriak-teriak, ”Ya hajj…thariq ya hajj…” (Pak/Bu haji, beri kami jalan). (24 Desember 2007, 18:50)

Setiap haji yang hendak pulang kampung selayaknya “nyuwun sangu” (minta bekal) kepada Allah agar dapat menjalani kehidupan di masyarakat dengan lebih bermakna. (26 Desember 2007, 15:41)

Ibadah haji memberikan inspirasi untuk mengisi celah kosong dalam kehidupan mukmin dengan cita-cita yang mulia agar hidupnya mempunyai faedah selama-lamanya. Setiap orang dibentangkan jalan oleh Allah untuk meraih cita-cita mulia. (28 Desember 2007, 17:00).

Pada bulan haji, langit Makkah, Mina, Muzdalifah, dan Arafah serta Madinah penuh sesak dengan para malaikat yang ditugaskan Allah mengatur para tamu yang datang dari seluruh penjuru dunia dengan berjuta permohonan, harapan & cita-cita. (30 Desember 2007, 05:10)

Ibadah haji adalah panggilan Tuhan secara primordial dan azali, karena ketika ruh dihembuskan ke dalam jasad, semasa di dalam rahim ibu, masing-masing telah diminta untuk bersaksi bahwa Allah Tuhannya. (30 Desember 2007, 05:44)

Perjalanan dari Makkah ke Madinah atau sebaliknya, musafir mendapat hidangan pemandangan yang monoton. Bukit berbatu dan padang pasir yang terhampar luas. Sejumlah bangunan megah di Tanah Suci didirikan di atas bukit. (31 Desember 2007, 19:09 WIB)

Dilihat dari tata letak benua, Baitullah, Ka’bah, di Makkah berada di tengah-tengah bumi yang jaraknya dari tiap-tiap benua relatif sebanding. (1 Januari 2008, 09:24)

Dalam ibadah haji muslim berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Dari Makkah ke Mina, Arafah, Muzdalifah, Mina, dan ke Makkah lagi seperti perjalanan ruh dari alam ruh ke rahim ibu, alam dunia, alam barzah, alam mahsyar, dan alam akhirat. (1 Januari 2008, 09:26)

Ada jamaah haji yang hendak memasuki Masjidil Haram, tetapi tidak menemukan pintunya, dan ada pula yang telah memasuki Masjidil Haram, tetapi tidak melihat Ka’bah. (2 Januari 2008, 05:20)

Haji mabrur niscaya amanah, ringan tangan, berkata, dan berbuat jujur, ramah, tabah, tawakal, suka musyawarah; berhias akhlaqul karimah. Haji Mabrur itu suka mengajak berbuat kebaikan, bekerja keras, dan menghargai waktu. (2 Januari 2008, 13.00)

Haji Mabrur itu tabah, sabar, dan pemaaf. Siapa yang tidak mau memaafkan orang lain meruntuhkan jembatan yang harus dilaluinya sendiri. (2 Januari 2008, 13:13)

Haji mabrur niscaya mencintai kebaikan, yakni apa yang dinyatakan baik oleh agama, apa yang dipandang baik oleh akal, dan apa yang dinilai baik oleh orang banyak. (2  Januari 2008, 17:36)

Ibadah haji menumbuhkan ikatan antara dirinya dengan orang-orang lain yang mendorongnya berbuat demi kemaslahatan umum. Ibadah haji menyempurnakan kemanusiaan manusia. (2 Januari 2008, 13:13)

Ibadah hajimenginsyafkan bahwa kadang-kadang kesalahan kecil dapat menghapuskan jasa besar, dan ada kalanya jasa kecil dapat menghapuskan kesalahan besar. (3 Januari 2008, 06:42)

Ibadah haji menginsyafkan mukmin bahwa harta dan tahta atau pangkat dan jabatan bukanlah ukuran kemuliaan seseorang di hadapan Allah Swt, karena semua itu harus ditanggalkan ketika seseorang telah memasang niat untuk mengunjungi Allah di Rumah-Nya. (3 Januari 2008, 06:30)

Ibadah haji menggambarkan kepulangan kita kepada Allah Yang Maha Sempurna, yang menunujukkan suatu gerakan yang pasti menuju kesempurnaan, kebaikan, keindahan, pengetahuan, dan nilai-nilai. (4 Januari 2008, 05:14)

Momentum ibadah haji adalah kesempatan manusiamengadukan kepada Allah segala pengalaman hidup dan suka dukanya serta memohon tambahan bekal untuk menjalani kehidupan pada masa berikutnya. (4 Januari 2008, 05:26)

Dengan mengenakan pakaian ihram jamaah haji menanggalkan pakaian sebagai pejabat, pimpinan, golongan, juragan, dan sebagainya sehingga terwujudlah kesamaan dan dapat bersikap rendah hati di hadapan Allah maupun sesama. (4 Januari 2008, 05:40)

Pakaian ihram yang seragam meniadakan perbedaan kelas dan budaya. Yang kaya dan miskin berkumpul bersama di dalamnya. Pakaian ihram sama demokratisnya dengan kain kafan. (4 Januari 2008, 21:00)

Di bawah talang air dari emas yang menyembul dari atas Ka’bah seseorang berdoa, “Pada hari itu, ketika naungan yang ada hanyalah milik-Mu, bawalah aku dalam lindungan-Mu, Tuhan, dan biarkan aku minum dari palung sang Nabi untuk memuaskan rasa hausku selamanya.” (4 Januari 2008, 22:09)

Padang Arafah, selain tempat berkumpul etnisterbanyak, juga tempat air mata tumpah. Jutaan orang menangis bersamaan karena dosa-dosa yang saya perbuat. Semoga Allah mengampuni hamba yang lemah ini. Amin. (7 Januari 2008, 13:20)

Tidak sedikit orang yang mengusap-usapkan sorban & pecinya agar dapat berkah di mimbar, makam Nabi Saw & tempat-tempat yang dimuliakan, baik di Madinah maupun Makkah. (7 Januari 2008, 20:35)

Banyak orang yang mengalami peristiwa istimewa, unik dan misterius di Tanah Suci yang dapat menambah keimanan akan adanya malaikat Allah yang gaib. Seorang ibu setiap kali melempar jumrah batunya kembali mengenai dahinya. (10 Januari 2008, 10:14)

Artikel lainnya: Gagal Fokus ‘Islam Nusantara’

What's Your Reaction?

Sedih Sedih
0
Sedih
Cakep Cakep
0
Cakep
Kesal Kesal
0
Kesal
Tidak Suka Tidak Suka
0
Tidak Suka
Suka Suka
0
Suka
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Wooow Wooow
0
Wooow
Keren Keren
0
Keren
Terkejut Terkejut
0
Terkejut
Muhammad Chirzin
Prof. Dr. H. Muhammad Chirzin, M.Ag. adalah guru besar Tafsir Al-Qur'an UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta dan Anggota Tim Revisi Terjemah al-Qur'an (Lajnah Pentashihan Mushaf al-Qur'an) Badan Litbang Kementrian Agama RI.

Comments 0

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

BACA JUGA

TULISAN LAIN DI Pojok

REKOMENDASI

Choose A Format
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals